Diany Pranata berbisnis penyelenggara pesta pernikahan

April 27, 2008 at 12:21 am 9 komentar

PROFIL
Tabloid KONTAN No. 34, Tahun X, 29 Mei 2006

Meraba Sukses dari Pesta
Diany Pranata berbisnis penyelenggara pesta pernikahan

Kendati tampak mudah, bisnis wedding organizer punya lika-liku sendiri. Misalnya, jumlah kerabat yang banyak menjadi halangan utama mereka. Diany Pranata menyebut bisnisnya ini bisnis cinta.

Ada pengusaha yang mendulang sukses setelah sebelumnya sempat bekerja. Ia banyak menimba ilmu di perusahaan tempatnya bekerja. Ilmu itulah yang menjadi modal usaha yang didirikannya. Seperti itulah Diany Pranata memulai bisnis Bella Donna.

Selepas menyelesaikan pendidikan masternya di Cleveland State University tahun 1995, Diany bergabung dengan perusahaan di Divisi Cipta Busana Martha Tilaar. Salah satu tugasnya adalah mengurusi pernikahan. Selama empat tahun Diany bekerja di situ hingga mencapai posisi vice general manager. Saat itulah Diany merasa bahwa waktunya lebih banyak tersita untuk bekerja. Padahal, saat itu Diany punya seorang anak balita. Alhasil, ia merasa jauh dengan sang buah hati. “Anak saya lebih dekat dengan suster pengasuhnya,” cerita Diany. Ternyata, sang suami juga mengingatkan bahwa kesempatan untuk mendidik anak hanyalah sebentar. “Anak itu cepat sekali tumbuh. Dan, kalau tidak dipupuk sedari kecil, kami percaya pada saat remaja anak itu akan hilang,” papar perempuan mungil ini.

Lantaran pemikiran itulah Diany memutuskan untuk keluar dari tempatnya bekerja. Ia ingin lebih dekat dengan putra sulungnya. Jelas saja, Diany mempunyai banyak waktu luang ketika berada di rumah. “Pada dasarnya saya ini orangnya tak bisa diam,” serunya. Mulailah ia berpikir untuk membuat sebuah usaha yang tetap bisa dilakukannya di rumah, sembari mengawasi anaknya.

Lantas, muncul ide untuk membuat wedding organizer yang memberikan jasa konsultasi untuk pesta pernikahan. Maklum, di tempat kerjanya terdahulu Diany memang banyak berurusan dengan masalah pesta pernikahan. Selain itu, dia juga punya pengalaman yang tak terlupakan pada saat pesta pernikahannya. “Saya yang mengurus sendiri pesta pernikahan saya. Akibatnya, saya justru tidak bisa menikmati hari pernikahan saya, karena sangat letih,” ujarnya. Oleh karena itu, timbullah keinginan untuk membantu calon-calon pengantin supaya bisa menikmati hari terpenting mereka.

Akhirnya Diany membuka Bella Donna Wedding Organizer pada bulan Juni 2000 dengan dua orang temannya. “Modal saya hanya kartu nama,” kenang Diany. Kalau nilai rupiahnya, “Hanya ratusan ribu,” sambungnya.

Langkah pertama Diany adalah menyebarkan kartu nama. Kebetulan, sewaktu bekerja dulu Diany telah membina hubungan baik dengan manajer banquet hotel atau pengelola gedung pertemuan. Maka Diany pun gencar menitipkan kartu nama ke hotel-hotel, gedung-gedung pertemuan, dan relasi-relasinya dahulu.

Diany membuka kantornya tepat di atas salon Martha Tilaar yang terletak di daerah Cikini. Di kantornya itu Diany memajang baju-baju pengantin rancangan teman-temannya, seperti Iwan Sebastian, untuk disewakan. “Saya meminta mereka untuk memajang koleksinya di kantor saya,” kata Diany. Dengan demikan, orang yang ingin menyewa baju rancangan desainer itu datang kepadanya. Dari situ ia berharap bisa menawarkan jasanya secara langsung kepada calon mempelai.

Keluarga yang besar menjadi hambatan

Benar saja, klien pertama Bella Donna adalah calon mempelai yang pada awalnya ingin menyewa baju pengantin yang dipajang di kantor Diany. “Saya merayunya untuk memakai jasa wedding organizer,” kata Diany. Memang, saat itu jasa wedding organizer belum banyak dikenal. Ya, klien pertama di dapatkannya setelah enam bulan Bella Donna berdiri. “Itu pun dengan diskon 50%,” kenang Diany. Alhasil, Diany yang waktu itu mengawali usahanya dengan dua orang karyawan hanya memperoleh uang Rp 2 juta.

Sebagai jenis usaha baru, Diany mendapat masalah ketika memperkenalkan jasa wedding organizer ke masyarakat. “Pada umumnya mereka mengandalkan jumlah kerabat yang banyak, sehingga menganggap tak perlu jasa kita,” ungkap Diany. Banyak pasangan yang menolak jasanya, dengan alasan mempunyai banyak kerabat yang siap membantu mereka.

Tapi, usaha Diany untuk mengenalkan jasa wedding organizer ini tak pernah surut. Satu per satu klien selalu dia dapatkan. Meriah dan megahnya pesta pernikahan yang diselenggarakannya membuat nama Bella Donna menjadi dikenal. “Mereka mengetahui Bella Donna dari mulut ke mulut,” cerita Diany. Akhirnya, banyak orang ternama di Indonesia yang memakai jasa Bella Donna.

Alhasil, Bella Donna menjadi salah satu wedding organizer dengan tarif mahal. Kalau dulu Diany mematok tarif Rp 5 juta untuk setiap perhelatan, kini tarif Bella Donna mencapai Rp 30 juta. Dalam satu tahun rata-rata Diany menerima 68 ajang pesta pernikahan.

Diany adalah seorang yang aktif dan kreatif. Sukses dengan wedding organizer tak membuatnya cukup puas. Setahun setelah mendirikan bisnis pertamanya, Diany merambah bisnis media. Dengan modal hingga miliaran rupiah, Diany membuat sebuah majalah yang mengulas tentang pernikahan yang terbit setiap bulan. “Saya memang senang menulis sejak kecil,” kata Diany. Kebetulan, saat itu memang belum banyak majalah tentang pernikahan. “Inilah peluangnya,” lanjut Diany. Kini majalah yang berharga Rp 45.500 setiap edisi itu mempunyai tiras hingga 35.000 eksemplar.

Tak berhenti di situ, setelah sukses dengan bisnis media, Diany juga melirik pendidikan untuk wedding organizer. “Saya tidak ingin adik-adik yang ingin terjun ke usaha seperti ini mengalami pengalaman jatuh bangun seperti saya,” kata Diany. Pada tahun 2003 ia membuka Bella Donna Institute Wedding Organizer. “Pengalaman saya selama menjalankan bisnis wedding organizer itulah yang saya berikan kepada murid saya,” ungkap Diany.

Sebenarnya, pada awalnya, kursus wedding organizer ini merupakan salah satu siasat Diany untuk memperoleh tenaga kerja pada saat acara pesta pernikahan berlangsung. Para siswa kursus itu akan membantu Bella Donna ketika “hari H”. Sebaliknya, “Mereka tentu senang karena memperoleh pengalaman yang bisa disebutkan dalam profilnya,” kata Diany yang sudah meluluskan 200 siswanya. Untuk para lulusannya ini pula Diany mendirikan Francal yang merupakan second line Bella Donna.

Setelah mempunyai beberapa usaha, lantas Diany memindahkan kantornya. Diany menyewa sebuah gedung di Jalan Wijaya yang menjadi kantornya sekarang. Di lantai bawah terdapat sebuah restoran mewah The Piano. Rupanya Diany tertarik juga untuk terjun ke bisnis restoran. “Gedung ini terlalu besar untuk kantor saya,” kata Diany. Beberapa rekan saya menyarankan untuk membuka sebuah restoran di lantai satu yang kebetulan tak terpakai. Lantas, Diany membuka sebuah restoran yang penuh nuansa romantis. Sesuai namanya, The Piano, dentingan piano menjadi sebuah keunikan di restoran itu. Hanya, untuk restoran ini Diany bermitra dengan beberapa orang temannya.

Sekarang, di usianya yang 37 tahun, Diany berhasil menjadi pengusaha. “Bisnis saya adalah bisnis cinta,” ujar Diany.

+++++

Bisnis Cocok-cocokan

Diany Pranata pernah mempunyai pengalaman tidak menyenangkan. Kala itu, setelah acara pernikahan berlangsung, orang tua kliennya mengungkapkan ketidakpuasan kepadanya. Padahal, “Kepuasan itu kan relatif,” kata Diany. Lantaran itulah, si klien tidak mau melunasi kekurangan pembayaran. “Padahal kekurangan masih 50%,” katanya.

Oleh karena itu, Diany selalu mensyaratkan sebuah pertemuan langsung dengan calon kliennya. “Ini untuk mengetahui kecocokan kita dengan klien,” kata Diany. “Bisnis ini kan butuh kepercayaan dan kejujuran,” sambungnya. Kalau bertemu klien dan merasa tidak cocok pada awalnya, Diany pun terpaksa tidak menerima ordernya. Misalnya, Diany pernah mendapati calon klien yang saat pertama bertemu sudah mengatakan kalau pihak wedding organizer tidak boleh ikut mengambil makanan.

Dari situ, Diany langsung meminta si klien untuk mencari wedding organizer lain. “Ya, daripada nanti ada apa-apanya, bisnis ini kan cocok-cocokan,” lanjutnya.

Johana Ani Kristanti

Entry filed under: Bisnis. Tags: , , , , , .

Kisah Deniek berbisnis sewa foto [Trick] bikin google pake nama kamu

9 Komentar Add your own

  • 1. Mikhael Narang  |  Mei 8, 2008 pukul 4:27 pm

    salam kenal, kami dari movilla sound & lighting system ingin menawarkan suatu bentuk kerjasama kepada event organizer berupa penyediaan alat / equipment berupa sound system, lighting system, band equipment, rigging, genset, dalam setiap event yang diadakan oleh event organizer.

    untuk informasi lebih lanjut silahkan menghubungi kami pada :
    021-7491883
    021-30531583
    021-93283492 ( maurits )
    0856-94254739 ( mikhael )
    0815-9999036 ( Awie )

    e-mail : movilla_prosound@yahoo.co.id
    movillaproduction@yahoo.com

    Friendster : movillaproduction@yahoo.com
    Browsing at Google : Movilla Sound

    Hormat kami

    Balas
  • 2. bakhrul  |  November 13, 2008 pukul 11:33 pm

    Istri saya tertarik untuk mengikuti institute wedding organizer dini. Mohon info alamat lengkap dan nomor telepon nya.
    Terima kasih

    Balas
  • 3. Zahra  |  Februari 21, 2009 pukul 2:13 pm

    Mba Diany, aquw tertarik mu ikut kursus WO na. Tolong ksh info lbh lanjut donkz.. brp lama belajarnya, brp biayanya dll. Minta alamat nya donkz mba..
    Tq

    Balas
  • 4. phenky  |  Maret 9, 2009 pukul 5:39 am

    Saya ingin info ttg kursus WO. Brp biaya dan brp lama? Kebetulan saya dari luar kota.

    Tks

    Balas
  • 5. aly sabana  |  April 15, 2009 pukul 1:17 am

    mksh mba ats bagi2 pnglman ny.. Q jg pngen sukses ky mba.. kbtulan q ad tgs kul ttg wo.. Q pgen nany mba.. Anda sbgai owner ap aj tgs2 anda slaen mengmbil kptsn..??? Mksh..

    Balas
  • 6. Devy  |  April 27, 2009 pukul 9:02 am

    Hi, Ibu Diany..saya sangat mengagumi Ibu, kebetulan saat ini saya bekerja di wedding company sebagai wedding coordinator. Saya sangat menyenangi pekerjaan ini…setuju bangt dengan Ibu kalo ini bisnis cinta…

    Cheer
    Devy

    Balas
  • 7. Moh. Rizky  |  Juni 2, 2011 pukul 11:18 am

    Salam kenal mba..

    Saat ini saya sedang tertarik untuk memulai sebuah bisnis, dan bisnis yang saat ini ingin saya jalani adalah WO.
    Karena saya sangat awam sekali dengan bisnis ini, saya minta tips untuk memulai bisnis ini !!!
    Mohon supportnya..
    Trima Kasih,

    Balas
  • 8. melon  |  Juni 10, 2011 pukul 3:38 pm

    kak, aq masih bingung sama cara kerja wo. bisnis ini gmana sih? tolong jelasin tentang masalah makanan,sewa tempat,dll dooong. makasiiih.

    Balas
  • 9. yunita  |  Desember 14, 2011 pukul 2:14 pm

    Slam kenal mba diany, saya ingin tahu ttg kursus WO nya,lokasi n biayanya brapa ya? Thx

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Kalender

April 2008
S S R K J S M
« Mar   Mei »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

Kategori

Add to Technorati Favorites