Peluang waralaba sekolah musik Purwa-Caraka

Mei 4, 2008 at 1:10 am 18 komentar

USAHA
Tabloid KONTAN No. 5, Tahun IX, 1 November 2004

Memetik Calon Bintang
Peluang waralaba sekolah musik Purwa-Caraka

Bila ingin menangkap untung dari tren belajar menyanyi yang melanda masyarakat kita, cobalah bisnis kursus musik. Kalau emoh pusing memulai dari awal, Anda tinggal membeli waralaba dari para pesohor macam pemusik Purwacaraka.

Menjadi pengusaha memang harus pintar-pintar membaca arah angin. Ke mana tren tengah bertiup, ke situlah para pengusaha mengarahkan jaring bisnisnya. Begitu pula sekarang ini, maraknya kontes menyanyi dan mencetak bintang instan di televise di antaranya Akademi Fantasi Indosiar (AFI) dan AFI Junior, Indonesia Idol, Bintang Cilik, dan Kontes Dangdut Indonesia (KDI) membuat banyak orang tergila-gila ingin menjadi artis musik.

Nah, kursus musik atau sekolah olah vokal pun mulai kebanjiran murid. Apalagi bila sekolah musik itu milik pemusik atau artis kondang. Muridnya tak hanya remaja atau orang dewasa, tapi juga anak-anak kecil yang baru bisa ngomong. Siapa tahu si kecil bisa kayak artis cilik Joshua, atau Samuel si juara AFI Junior yang menggemaskan itu. Agaknya, begitulah pikiran para orang tua yang belakangan getol mengirim anak-anaknya ke sekolah menyanyi. “Belajar musik memang tidak kenal usia,” tutur Fuadi, General Manager Purwa-Caraka Music Studio Kelapa Gading yang sekarang ini memiliki 400 murid.

Bila ingin menjaring keuntungan dari tren ini, mengapa tak mencoba membuka usaha kursus musik atau sekolah menyanyi di daerah Anda? Bila tak pede alias tidak percaya diri lantaran belum mempunyai nama di kancah musik, Anda bisa menggaet penyanyi kondang untuk bergabung. Cara lain yang lebih gampang, Anda tinggal ikutan waralaba yang ditawarkan para pesohor, contohnya pemusik Purwacaraka.

Sejak tahun lalu, pemusik yang ejaan nama sebenarnya Purwa-Tjaraka ini mulai menawarkan waralaba sekolah musik Purwa-Caraka Music Studio yang didirikannya 15 tahun silam. Peminatnya lumayan banyak. Saat ini, dari 23 gerai Purwa-Caraka Music Studio, 17 di antaranya merupakan milik terwaralaba yang tersebar di berbagai kota besar. Bahkan, kabarnya, setelah Lebaran sekolah musik Purwa-Caraka akan bertambah tujuh lagi, sehingga jumlahnya menjadi 30 sekolah.

Sebenarnya, ucap penata musik KDI ini, jumlah peminat waralabanya jauh lebih besar dari jumlah itu. Namun, pihaknya masih menunda keputusan pemberian waralaba bagi sejumlah peminat yang berlokasi di Jakarta. Pasalnya, dalam menjalankan bisnis waralaba sekolah musik ini, Purwa membagi area agar satu gerai dengan gerai lainnya tak saling “memakan”. “Kami menjual waralaba secara terbatas dan dibagi per area. Ini tidak seperti bisnis makanan yang bisa ada di setiap mal walau letaknya berdekatan,” terang abang kandung penyanyi Trie Utami ini.

Pertimbangkan daya beli pasar

Untuk membuka usaha sekolah musik maupun menjadi terwaralaba Purwa-Caraka, setidaknya ada tiga syarat utama yang harus Anda miliki. Yakni: kecintaan pada musik, lokasi yang strategis, dan modal.

Soal lokasi, Purwacaraka me-nsyaratkan, terwaralaba harus memiliki setidaknya delapan kelas yang terdiri dari kelas vokal, piano, keyboard, drum, biola, gitar klasik, gitar elektrik, dan bas. Targetnya, 300 murid setiap bulan. Dengan target ini, sebaiknya Anda tidak membuka usaha di mal atau pusat perbelanjaan, karena ongkos sewa ruangnya pasti sangat besar.

Menurut Purwacaraka, di Jakarta ini tempat-tempat strategis untuk membuka sekolah musik memang tidak banyak lagi. Tapi, di daerah luar Jakarta, pasarnya masih begitu luas. “Peminatnya banyak sementara pesaingnya sedikit,” ujar Purwa. Tapi, ada satu hal yang harus dihitung benar secara cermat oleh calon terwaralaba di daerah, yakni daya beli orang di daerah mungkin saja lebih rendah ketimbang orang Jakarta.

Karena perbedaan ini, mau tak mau biaya kursus di Jakarta dan di daerah pun tak bisa sama. Untuk kelas dasar vokal, misalnya, sekolah di Jakarta bisa memasang harga Rp 200.000 per bulan. Sekolah di daerah seperti Bandung, Yogyakarta, Semarang, atau Surabaya paling hanya bisa memasang tarif Rp 150.000 per bulan.

Ini berarti, dengan jumlah murid yang sama, pendapatan pengusaha sekolah musik di Jakarta dan di luar Jakarta bisa berbeda. Padahal, investasi sekolah musik di daerah umumnya tidak lebih murah dibandingkan dengan investasi di Jakarta. Di daerah, boleh jadi sewa ruangnya lebih murah dari Jakarta. Tapi, soal alat-alat musik, harganya tak jauh berbeda, bahkan di daerah biasanya lebih mahal. Kalaupun dibeli di Jakarta, ada tambahan biaya transportasi ke daerah. Belum lagi bila pengusaha daerah harus mendatangkan para tukang dan ahli dari Jakarta untuk menciptakan ruang kelas yang benar-benar akustik dan layak pakai.

Bicara soal modal, terwaralaba Purwa-Caraka Music Studio setidaknya harus menyediakan modal awal sebesar Rp 255 juta (lihat boks: Hitung-hitungan Waralaba Sekolah Musik Purwa-Caraka). Dari jumlah itu, Rp 50 juta merupakan franchise fee, dan sekitar Rp 30 juta untuk membeli alat-alat musik. Agar alat-alat musik sesuai dengan standar, pihak Purwa-Caraka yang akan menyediakan semua alat-alat musik tersebut. Pihak Purwa-Caraka juga akan mengawasi renovasi ruang belajar agar sesuai dengan standar dan memiliki akustik yang mantap.

Selain franchise fee, Purwa-Caraka selaku pewaralaba juga akan mengutip royalty sebesar 10% dari pendapatan bulanan si terwaralaba. Sebagai imbalannya, terwaralaba berhak mendapatkan sistem kerja, kurikulum, dan sistem operasional komputer untuk para murid. Dan, tentu saja, terwaralaba bisa menggunakan nama besar Purwa-Caraka di tempat kursusnya.

Nama besar saja tentu tak menjamin suksesnya bisnis kursus musik ini. Kunci keberhasilannya juga terletak pada keandalan para guru. Untuk menjamin kualitas instruktur atau guru, Purwacaraka sendiri akan turun tangan dalam audisi dan proses perekrutan para tenaga pengajar di setiap gerai. Untuk mendapatkan guru yang berkualitas, para terwaralaba pun harus berani membayar gaji para instruktur dengan standar 40% dari tarif kelas yang mereka tangani.

Keuntungan yang dinikmati terwaralaba memang lebih kecil dibandingkan dengan gaji para instruktur tersebut. Sebab, dari total omzet yang diterimanya, terwaralaba juga harus mengeluarkan berbagai biaya lain, seperti biaya operasional dan sewa tempat.

Tentu saja setiap kali menerima murid baru ada uang pendaftaran sebesar Rp 300.000 per orang. Ini bisa menjadi tambahan pendapatan terwaralaba. Tapi, menurut Purwacaraka, terwaralaba tidak bisa berharap terlalu besar. “Sisanya paling besar 25% dari omzet,” katanya.

Dengan target murid 300 orang, dan keuntungan bersih 15% dari omzet saja, terwaralaba bakal balik modal dalam tempo 2,4 tahun. Bila mau balik modal lebih cepat, Anda harus bisa menjaring lebih banyak murid lagi.

Djumyati Partawidjaja, Agung Ardyatmo, Honest Pratikno

About these ads

Entry filed under: Bisnis. Tags: , , , , .

TIPS Membuat Surat Lamaran Pekerjaan yang Baik Om Farhan Is Back

18 Komentar Add your own

  • 1. bonny  |  September 18, 2008 pukul 1:50 pm

    mo tanyaa dong??

    bisa ngga?? anak umur 1,5 tahun ikut kursus
    ya.. anggap aja pengenalan musik.

    Balas
  • 2. wada  |  Desember 16, 2008 pukul 2:45 pm

    tolong sebutin tarif kursus untuk setiap bulannya di purwacaraka padang

    Balas
  • 3. suloara  |  Desember 17, 2008 pukul 10:20 am

    ada audisi untuk penyanyi cilik, BACUSA dan PAPA T BOB
    lebih lengkapnya klik di:

    http://anekabarang.multiply.com/photos/hi-res/6/1?xurl=http://anekabarang.multiply.com/photos/album/6/BACUSA_DAN_PAPA_T_BOB_MENCARI_PENYANYI_CILIK#1

    terima kasih

    Balas
  • 4. awang  |  Januari 31, 2009 pukul 2:57 am

    tlng jg disebutin syarat2 jd terwaralaba Purwacaraka music Studio

    awang blora

    Balas
  • 5. yuni  |  Maret 22, 2009 pukul 9:57 am

    Saya ingin belajar olah vokal, umur sy 19 tahun apakah terlambt?

    Balas
  • 6. bungkusan.com  |  Mei 25, 2009 pukul 1:18 am

    boleh minta prospektus dari purwacaraka ga?
    jika minta contoh laporan keuangan secara garis besarnya kira2 dikasih ga ya?

    Tolong kirim ke email saya ya.
    Terima Kasih

    Balas
  • 7. EVAN  |  Mei 28, 2009 pukul 4:34 am

    saya menawarkan lokasi di bandar lampung tepatnya di lantai 2 MM-DIVKA jalan pangeran antasari no.114 luas area 12 x 20 meter persegi cocok untuk show room alat musik dan kursus musik. lokasi cukup strategis dekat dengan perumahan2 sekitar…ditawarkan dengan harga Rp.30.000.000/ tahun…berminat hub.0721-269747

    Balas
  • 8. Erika Manik  |  Juni 24, 2009 pukul 1:37 pm

    cabang jakarta dimana saja ?
    berapa biaya per bulan untuk anak usia 3-4 tahun ?

    Balas
  • 9. Jefrizal  |  Juli 6, 2009 pukul 5:24 am

    Saya berminat untuk menjadi terwaralaba di Medan. Gimana persyaratan & prosesnya.

    Balas
  • 10. ugi  |  April 7, 2011 pukul 1:06 am

    w mau masuk caranya gimana ya ?
    and mengensi tarifnya berapa ya ?

    Balas
  • 11. muas  |  April 25, 2011 pukul 4:38 pm

    untuk contact alamat bisa mas??

    Balas
  • 12. herdi  |  Mei 15, 2011 pukul 3:35 am

    sy mau tnya..
    Brpa biaya pendaftaran pertama utk kursus musik dipekanbaru & uang bulanan nya trim’s

    Balas
  • 13. sibiie  |  Agustus 4, 2011 pukul 1:44 pm

    alamat studio music purwacaraka yang di medan apa yaa ??
    dan nomor yang bisa di hubungi . mkasih yaa :D

    Balas
  • 14. Rupadi Eko anggoro  |  Agustus 22, 2011 pukul 11:34 am

    saya mau belajar keyboard yang benar2 dari pemula (tdk bisa apa2), apakah bisa dan apakah ada kelas untuk yang seperti saya? usia saya 33 th.
    kalau bisa berapa biayanya dan kapan waktu kursusnya?
    Saya tunggu attensinya.

    Balas
  • 15. wyl  |  Desember 23, 2011 pukul 12:52 pm

    PELATIH VOKAL,PENGAJAR VOKAL,GURU VOKAL,JURI VOKAL: SOLO & PADUS/Choir <3
    ~ Untuk Semua Umur: Solo/Perorangan, Vokal Grup/Padus/Choir
    ~ Untuk Kebutuhan Pribadi, Event, Rekaman, dll
    ~ Dapat Menulis Partitur, Aransemen Lagu/Musik dlm Not Angka
    ~ Penulis Lagu (Song Writter), MARS Perush, Jingle Perush & Lagu2 ROHANI +Not & Akordnya
    ~ Pengajar ESKUL Vokal di Sekolah, Kampus, Event2 Perusahaan, Privat ke Rumah & di GEREJA
    ~ Pengarah/Pelatih Vokal di Studio Rekaman: Solo & Grup/Padus/VG/Choir
    ~ Dapat memainkan GITAR & KEYBOARD
    ~ JURI LOMBA NYANYI / PERTANDINGAN SENI VOKAL
    Hub: 02191023213, 082123931898 JAKARTA

    Balas
  • 16. arif fahrudin  |  Februari 11, 2012 pukul 5:55 am

    gerai purwacaraka disolo kan sudah ada,misal buka disragen masih bs g?

    Balas
  • 17. sianny  |  Februari 25, 2012 pukul 12:25 pm

    apakah untuk kota jogja masih ada kemungkinan bikin sekolah musik purwacaraka lagi ?

    Balas
  • 18. fitri  |  Februari 29, 2012 pukul 3:21 am

    Saya ingin menjual sekolah musik yang saya kelola sekarang: Ruko 2 lantai (60x120m2). Lokasi strategis. Barangkali ada yang berminat ?

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Kalender

Kategori

Add to Technorati Favorites

RSS VIVAlog

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.